saya butuh diruwat..

gak tau kenapa.. tapi beberapa minggu ini, saya ngerasa banyak banget kesalahan yang dilakukan. dari semua itu, cuma ada satu kesimpulan, either saya yang bodoh, ceroboh atau malah karena emang sial? banyak hal yang sebenernya simpel tapi akhirnya malah menimbulkan hal-hal (biaya) yang gak simpel sama sekali.

mulai dari sepeda yang tiba-tiba pedal kirinya copot dan dilanjutkan dengan rem kiri yang tiba-tiba putus. namun saya masih membandel dan membiarkannya seperti itu hingga minggu-minggu berikutnya. namun, tiba-tiba hari kamis kemarin rem kanan saya ternyata terlepas juga dan saya sedang dalam kecepatan yang lumayan kencang dengan jalanan yang cukup menurun. akhirnya saya harus menerobos lampu merah dan mendarat dengan sukses di gentong-gentong di depan kantor pos besar. untung masih bisa diperbaiki dan saya bisa melanjutkan perjalanan pulang.

rem yang kurang pakem juga pernah membuat saya terpelanting pada saat mengayuh sepeda bersama si botak. tak sengaja, sepeda saya menyentuh roda belakangnya. saya tidak bisa memberhentikan sepeda dengan seketika, sehingga akhirnya saya putuskan untuk melompat dan membiarkan sepeda masuk ke semak-semak dengan sukses. alhasil.. tangan saya baret-baret. dan sepeda? tetap seperti itu.. tidak diperbaiki..

lampu sepeda pun tiba-tiba mati. padahal ketika saya cek tidak ada masalah dengan bola lampunya, kabel ataupun dinamonya. Akhirnya saya membeli lampu yang bisa ditempel di badan atau tas. baru dua hari membeli, tiba-tiba.. pyaar.. lampu itu terjatuh. dan akhirnya saya harus membeli lampu yang baru lagi. saya putuskan membeli lampu yang cukup bagus dan memasangnya di stang sepeda, namun dua hari mengunakannnya, ternyata lampu itu mati dan pada saat saya tiba di parkiran rumah.. pyaaar.. lampu itu terjatuh kembali dengan sukses. hmm.. saya gak bisa ngomong apa-apa lagi.

kesialan juga terjadi dengan rumah.. dimulai dengan air panas dan penghangat yang tidak mau jalan. gila aja.. mau winter dan tidak ada air panas??? akhirnya dengan menghabiskan beberapa euro.. saya coba untuk menelepon customer service yang tidak bisa berbahasa inggris. akhirnya saya menyerah dan menyuruh salah satu teman untuk menghubungi mereka. dan begonya.. jawaban mereka adalah.. tambahkan air hingga tekanan 1.5 bar atau tanyakan ke tetangga!! bujug buneng.. cs apaan??? mentang2 wiken.. males beneeer..!!@##@.

akhirnya saya coba ketuk pintu tetangga dan meminta bantuan mereka. ternyata sangat simpel saudara-saudara!!! cukup keluarkan selang.. nyalakan keran.. dan masukan air ke dalam pipa yang tersedia hingga tekanan minimum 1.5 bar saja.. dan taraaaaaaaa.. air panas sudah tersedia. itu belum selesai.. masih banyak kesialan2 di rumah.. seperti menumpahkan minyak.. air.. dan lain-lain. semuanya bikin saya geleng-geleng.. dan bertanya.. ada apa dengan mu..qq??

kesialan masih berlanjut minggu lalu.. ketika saya menginap di wageningen. pulang jam 11 malam di tengah cuaca dingin, membuat saya ingin menghangatkan tubuh secepatnya di rumah. tiba di depan rumah.. saya mendapati kenyataan bahwa kunci saya tertinggal di kamar si botak di wageningen. saya cuma bisa misuh-misuh seraya berlari mengejar kereta terakhir ke wageningen. akhirnya.. saya pulang ke utrecht di pagi hari buta untuk (kembali) mengejar kereta paling pagi supaya tidak terlambat ke kampus. bayangkan harga yang harus saya bayar.. untuk bus dan kereta.. dan juga rasa kesal!

puncaknya *i hope.. that was the last*.. adalah hari ini..
rasa malas dan sepeda yang busuk.. membuat saya memutuskan untuk mengunakan bus ke kampus. di belanda.. bus menggunakan kartu ber-strip yang akan di tandai sesuai dengan tujuan kita. dari rumah ke stasiun membutuhkan 2 strip, dan ke kampus membutuhkan 3 strip. tapi saya dengan bodoh dan liciknya hanya menggunakan dua strip saja. pengalaman beberapa kali yang tidak pernah ada pemeriksaan, membuat saya iseng untuk tidak menambahkan satu strip dalam perjalanan kali ini. biasanya saya selalu menambahkan atau bahkan sudah menggunakan 3 strip sejak di halte depan rumah. tiba-tiba.. di tengah perjalanan.. masuklah tiga orang berseragam.. huaaaa.. dan memeriksa semua kartu penumpang. alhasil.. saya tidak bisa berkutik. di tengah keramaian.. bersama satu orang cina *duh.. kenapa semua asia yaaa* akhirnya mereka mendenda saya sebesar 36.60 euro untuk satu strip itu. satu strip yang biasanya senilai 80 cent saja membumbung tinggi akibat kebodohan saya. pagi ini akhirnya dibuka dengan misuh-misuh saya di mana-mana.. anj********************ng!!@##@.

sekarang.. di saat semua sudah reda, saya menulis..dan berpikir.. apakah saya perlu diruwat? sepertinya iya.. hiks..

dan apapun itu yang menjadi penyebab semua ini.. saya minta maaf..

foto: http://www.pikiran-rakyat.com by andri gurnita

26 thoughts on “saya butuh diruwat..

  1. duh qq.. siYal amat yah rasanya..
    gw doain deh biar ga sial2 lagi..

    mungkin:
    >> elu lagi sial, u better watch out (refer to pertanda2nya si_santioago dalam alchemist)
    >> elu ga fokus
    >> lagi clumsy
    >> lagi banyak pikiran tapi ga ngaku.. (nuduh ya?)

    turut prihatin..
    psst.. maafken ya gw ketawa2 pas baca postingan ini
    (mungkin ini yang namanya tertawa di atas penderitaan orang lain) wakakakaka.. duh sorry ya hon, lucu soalnya… ekekeke

  2. Pria yang aneh…

    Berbicara soal di ruwat, ruwatan itu perlu dilakukan supaya ‘anak’ yang sengkala tidak di’makan’ oleh bathara kala. Tapi membaca ceritamu di atas. Menurutku……Panjenengan sanes lare sengkala. Menapa-menapa ingkang kedah kedadosan inggih lelampahanipun sampun katamtokaken saking Gusti ingkang Murbeng Dumadi. Dados menawi panjenengan ngraosaken sisah kados mekaten, mbokmenawa ingkang lepat menika purwanipun saking panjengan piyambak, lan sanes saking Bathara Kala. Sumangga dipunpikiraken wonten ing manah kanthi sae. Pareng.

  3. hyaahahahahahaha…

    makanyaaa… kan ada yg bilang kalo keuntungan gvb itu sebenrnya dr denda.. 😀

    eh kau di utrecth ya? gvu.. 😛

    dan mereka kayak pny paranormal.. selalu tau saat2 org2 pada gak bawa tiket.. heuheuheuhe…

    be legal, jongen! 😛

    *masih ngakak*

  4. membaca comment Aya-Mara,
    tarak tak tak…gung…

    atau versi teman saya,
    jek jek nong…jek jek nong…

    pasti habis ini si qq nyari penterjemah…:D

    anyway, I am proud of the way you compose a sentence to close your paragraphs “dan apapun itu yang menjadi penyebab semua ini.. saya minta maaf..”

  5. aduh qq, abis baca comment rang-orang yang nik-unik ini
    ane malah tambah keras ngakaknya wakakakaka
    *maaf maaf maaf..*
    knp maaf? karna ga bisa brenti, hihihi u know me lah…

    i like this one better that others 😉

  6. Aduh…kasian banget seh A…. well.. shit happen! Tapi kayanya yang kali ini emang berlebihan banget dech…..hehehehe. Alih-alih mau hemat, yang ada malah buntung dech 🙁

    Tapi emang seh, klo tetep bermukim di utrecht emang butuh biaya akomodasi yang gede banget (beruntung dech di R’dam dulu dpt yg ekonomis tapi fasilitas top banget). Temenku yg kuliah di utrecht dulu ada yang tinggal di Houten & kudu bergantung ama sepeda utk menghemat biaya transport yang ga ekonomis itu 🙁

    Lesson learned: watchout when you moveout, pick the right place with the right facilities, and bear in mind to maintain your bike 🙂

    Ikut berduka ya atas semua kesialannya … mudahan taon depan ada perubahan…:D

  7. wis kene. kapan muleh neng jakarta. melu ruwat masal sisan wae, biasane ono neng taman mini, bar kuwi mlaku-mlaku, ora numpak bronpit mengko tibo meneh, mengko nyusruk meneh
    😀

  8. cyn: enak ya.. ketawa.. huh.. btw.. ngaku deh.. hehe
    aya-mara: ih situ juga aneh.. awas ya.. ndak ta’kasih makan lagi..
    ardho: yup.. be legal!! setujuh!
    orang jawa: ndak kok.. kulo ngertos..
    chubby gal: iyah nih.. gak yasinan.. tx.
    alaya: bad day – daniel powter
    qq: nuhun.. lesson learned nya mani nunjleb point..
    atta: hmm.. basa jawimu ko ‘elek toh nduk..

  9. aku tuh secret admire-nya aaqq.net, tapi baru kali ini “tergoda’ untuk ngasih comment…ketawa sampe sakit perut baca postingannya…duh, apes amat ya??yang sabar ya a…kekekeke..

  10. afwan om, saya tidak merasa kasihan malah merasa geli……. (dalam hati tertawa keras-keras)

    njenengan saged basa jawi to? tiyang bogor kok luwes le basa jawan, piye e? sajakipun tiyang pundi to om qq iki?

    pun nggih om, saya mau me-manage tawa dan amarah saya dulu (dalam hati tertawa untuk kedua kalinya)

    assalamualaikum!

  11. Sing sabar yah, jang…
    ujianitu kadang datangnya tiba2 dan berbondong-bondong pula, it’s one after another – istilahnya orang gunung kidul!

    Saat longgar, mungkin disempatkan untukbanyak berdoa, sambil terus juga minta maaf.. mudah2an dnegan begitu bala berubah menjadi keberuntungan, insyallah 2007 ini bisa jadi tahun baik buat kita semua yah.

    Kangen pisan euy! Insyallah disempetin 2007 ini mampir nengok ke amsterdam lagi.

    Hugs from Monrovia. Always!

  12. ime: besok2? mudah2an ndak lagi.. kapok
    ndy: biasa.. lagi waktunya aja..
    r1na: secret admirer? wah kamu membuat tulisan ini tiada berarti lagi.. hi hi
    arin: mending kamu babantalan aja lah
    alaya and andy: hmm.. kalian gue jadiin sajen yah.. buat ke laut kidul.. *sumpah jadi .. garing.. ya? ekekek*
    bss: aku kan orang jawa.. jawa barat..
    rievees: iye bener.. lo gak sok wise kok.. wise ajah.. *apa syiih*
    luigi: hayo lah.. diantosan di amsterdam..

  13. Kumaha, udah ketemu (baca: menemukan si idung pesek-nya?.. —> ayo, berhentilah “jual mahal!”

    Huahuhauhauaua!

    PS: Ohya “Warung” yang satu ini dibuka kembali setelah sekian lama ditinggal mudik…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *