belajar menulis

hidup tidak pernah bisa ditebak, tapi bisa direncanakan (walaupun implementasi rencana juga kadang tidak selamanya sesuai dengan keinginan). membuat novel adalah salah satu dari 43 hal yang ingin saya lakukan dalam hidup. saya tulis itu 5 tahun yang lalu. and now.. i did it!! namun, ketika novel itu jadi dan terbit, saya malah tidak percaya jika salah satu wishlist dalam hidup telah tercoret (dan juga salah satu resolusi 2009). *lah.. gimana sih??*

ya.. akhirnya 1 april 2009, bayi itu lahir juga. negeri van oranje, nama yang akhirnya menjadi lekat dengan saya, wahyu, adept dan anis. sebuah masterpiece yang bermula dari ngopi-ngopi, kongkow-kongkow, haha hihi, plus keinginan untuk berbagi pengalaman berharga dalam hidup kami, hingga akhirnya menjadi sebuah 2 lembar plot cerita dan 477 halaman novel.

menulis berempat juga bukan hal mudah, i must say. empat otak jadi satu dan membuatnya jadi sebuah novel adalah sebuah perjuangan yang menyenangkan.  jarak yang berjauhan, kesibukan yang berbeda, cara menulis yang tidak sama, hingga mood yang tidak dalam satu channel, mengiringi pembuatan novel ini. kapok buat menulis novel? sama sekali tidak! nantikan saja.. 😉

ternyata april saya masih belum lengkap. saya masih harus menghapus salah satu resolusi 2009 *eh.. ternyata masih banyak yang harus saya lakukan di tahun ini.. sigh*. di minggu yang sama, tulisan saya kembali terbit. artikel traveling saya, mengenai utrecht diterbitkan oleh esquire indonesia. inilah salah satu ‘orgasme‘ kesukaan saya berjalan2, fotografi dan menulis.

utrecht adalah salah satu kota yang berkesan dalam hidup, dan membuat saya begitu antusias menuliskan sebagian kecil keindahannya dalam sebuah tulisan. romantisme dan seni yang menyatu dalam sebuah kota tentu bukan hal yang bisa dilewatkan jika anda berada di belanda. ingin tahu lebih banyak? berkunjunglah ke utrecht.. atau beli lah majalah esquire indonesia terbaru *promo terus*.

menulis memang menjadi bagian saya sejak awal bekerja. menulis report/laporan project tepatnya. pekerjaan sebagai peneliti membuat saya terus berlatih untuk menulis. menguraikan berbagai macam data dari lapangan menjadi sebuah laporan ataupun artikel ilmiah. ditambah lagi menjalani kehidupan kembali sebagai mahasiswa membuat saya harus menulis tugas, thesis dan sekarang disertasi. apakah saya menikmatinya? well.. yes. dan ketika kesempatan menulis datang dalam bentuk novel, juga artikel2 pendek di majalah, maka antusiasme saya terhadap aktivitas ini semakin menjadi.

walaupun begitu, saya belum tidak mau disebut penulis, walaupun dalam konteks bercanda, karena saya memang belum siapa-siapa. masalah pengaturan waktu saja masih kalang kabut. saya pun mengamini apa yang ‘other half‘ saya bilang: menjadi penulis dan hobi menulis adalah hal yang berbeda. saya? belum tau ada di mana. biar waktu yang menjawab. *huayah* yang pasti.. saya akan terus ‘belajar’ untuk menulis.

PS: SELAMAT MENCONTRENG!! TODAY IS THE ELECTION DAY..

29 thoughts on “belajar menulis

  1. mas ini saya juga lagi belajar menulis. cuma ada yang aneh dengan tulisan gw, kalo bikin cerita fiksi kok setting dan pelakunya kebarat-baratan ya, dipaksain inonesia banget kok susah..
    btw gw lebih suka baca yang novel terjemahan khususnya yang petualangan mistery. apa ini penyebabnya?

  2. q, congrats utk negeri van oranje.
    seperti yg gw bilang sama wahyu, bukunya fun, entertaining, informative, bikin gw terkenang-kenang sama my own traveling time di se-antero negeri kincir angin n sebagian eropa, thanx to eurorail n youth hostel member card.

  3. bakat nulisnya mah udah dari sma, ndu..jadi inget surat2an di kelas pake
    kertas buku cap sinar dunia tentang resolusi2 kamu juga di jaman
    itu…pasti dah lupa hehehe….

  4. @imam:be your self aja.. 🙂
    @antie: ahaha.. penerjemah ama tukang ketik mah beda dong
    @Riga: thanks banget ya
    @wahyu: hahaha.. sip sip..
    @rahmat: belum sempat mas.. sayang banget yah?
    @imgar: makasiiih
    @chandura: alhamdulilaaah.. senang membacanya bu.. hayo maen ke eropa lagi..
    @andre: thanks banget, ndre!
    @idun: hah? kamu masih nyimpen? atau masih inget? tell me.. tell me.. 😀

  5. Ki, begitu baca buku barumu di bab 1, aku langsung ketawa.. ini kiki banget nih: ngobrolin rokok kretek!
    Bukunya ringan, menghibur, tapi kalau boleh komen: masih tipikal novel-novel indonesia yang bisa ditebak jalan ceritanya tanpa membaca keseluruhan isi buku. Otomatis buku itu ‘habis’ kubaca dalam waktu singkat.
    Tapi salut lah.. be more productive ya..

  6. @hesti: nuhun pisan mbak.. buat beli buku dan kritiknya 😉 semoga ini bukan yang terakhir ya.. 😀
    @luigi: thanks, broer..
    @linda: sekarang pasti udah ada.. di kalimantan aja ada kok
    @cyn: amin… *capital mode on*

  7. Kayanya di novel itu tulisanmu paling dikit ya Q? Soalnya buat komentari review soal bukunya di blog lain kalimat2nya cuman saiprit…. He..he.. Jadi selebritis ojo pelit2 tho ngasih perhatian terhadap pembaca.

  8. gue setuju tuh sama yang your other half said 🙂 menjadi penulis dan hobi menulis itu beda 😀
    cerdas yah other half elo. bagus deh, biar dirimu jadi cerdas (bukan tambah cerdas :D)
    kekekkekekkekek…

  9. huehehehhe,,,
    god job bgt dah mas,,
    dah sls baca negh…bagus bgt..
    tp mo nanya,,,kok ujung2x wicak segh yg sama lintang?? wuah,,,kirain biar adil ntar lintang nikah ma orng laen bukan aagaban..
    but it’s great kok!! keep writing yak mas,,,novel2 yg lain dtnggu..

  10. @joel: huehehe.. bisa aja lo.. iye ntar kalo gue komen di blog istri lo.. bakal banyak deh. 😀
    @ime: woot??? dezigh!!
    @rieka: ahahha.. thanks rieka buat mbeli.. 🙂 kenapa ama wicak?? hmm.. jodoh kali ya.. 😛

  11. QQ…..
    congrats….
    teh syl bangga….
    kumaha QQ nya?
    once again, congrats, bro….
    mau cari bukunya….
    salam dari manado

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *