ramadhan in holand: (my personal) lessons learned

berpuasa di negara orang, apalagi yang mayoritas bukan muslim, membawa pengalaman tersendiri. tidak mudah memang dalam pelaksanaannya, walaupun tidak sesulit yang dibayangkan.

untuk kesekian kalinya, saya pun melaksanakan puasa di belanda. tahun ini ramadhan jatuh pada musim panas. salah satu konsekuensinya adalah waktu berpuasa yang bisa mencapai 17 jam. kaget? saya juga. bahkan di awal puasa, saya sempat tidak yakin bisa melaksanakan puasa. ditambah lagi suhu yang jelas-jelas panas. tapi sekali lagi, itu ternyata tidak sesulit yang dibayangkan.

teman-teman serumah, si jerman baik hati, begitu penasarannya dengan yang namanya puasa. seminggu pertama, mereka bahkan menemani saya bersahur dengan makanan berat yang jauh dari kebiasaan sehari-hari. alhasil, itu hanya bisa dilakukan 2 hari saja. sisanya, mereka hanya menemani saya bersahur. beberapa kali buka puasa, mereka pun  menunggu hingga waktu berbuka, yaitu jam 8.30 malam. terharu rasanya.

beberapa hal konyol pun masih tetap saya lakukan, salah satunya adalah rekor 5 kali bablas sahur. maka, tigapuluh lessons pun berhasil saya kumpulkan dalam bulan ramadhan kali ini. jangan dianggap serius, apalagi jadi panduan puasa, karena memang bukan itu tujuannya. namun, mudah-mudahan bisa membuka sedikit kehidupan puasa saya (pribadi) di belanda, yang (jujur aja) jauh dari sempurna urusan agama

***

lesson #1: jangan matiin alarm sahur.. karena makan buru-buru dan keselek nasi bukan hal yang baik untuk memulai puasa.

lesson #2: jangan pernah nolak undangan makan malam, ulang tahun, kawinan di bulan puasa, karena kalo beruntung kita bisa bawa pulang makanan buat sahur. *lumayan.. gak usah ribet masak, mang!*

lesson #3: walaupun katanya tidur pas puasa itu dapet pahala, tapi kalo tidur siang kelamaan malah bisa bikin mata kita melek sampe sahur. *suer,  sahur sambil kepala ‘teleng’ itu bener2 gak enak*

lesson #4: puasa di waktu summer, gak hanya berhadapan dengan waktu yang lebih panjang tapi juga baju-baju yang semakin pendek. *tahan q.. tahan pandangan*

lesson #5: kudu lebih paham arti puasa supaya bisa jawab pertanyaan2 dari temen2 yang gak pernah/tau puasa. *kenapa harus puasa? boleh minum air gak? kenapa harus sampe magrib? itu kan 17 jam? eh, mending lo pindah agama aja deh.. heh? huahahaha.. sigh*

lesson #6: kolak pisang itu ternyata gampang baaangeeet bikinnya dan enak buat buka puasa.. tapi satu hal yang rada susah dicari di sini.. pisangnya.

lesson #7: sahur sendirian, setelah temen2 serumah ‘menyerah’ untuk bangun pagi, ternyata terasa sepi dan lama banget. *ngantuk dan ngobrol sama tembok ternyata bukan kombinasi yang bagus*

lesson #8: saya ternyata gak bisa kaya cinta laura yang sahur dengan ‘egg and milk’ saja. *nggak nendang, mang!*

lesson #9: makanlah yang cukup (banyak) pada saat buka puasa, karena kita mungkin saja berhadapan dengan yang namanya BABLAS SAHUR.. $$@@#%^&*%%$#!!! *tahan, mang!*

lesson #10: hah, udah sepuluh hari?? gak kerasa yah? *toyor2in kepala yang bilang gitu*

lesson #11: kalo ngomong jangan terlalu nafsu, gak semua orang tahu, ngerti dan maklum kalo bau mulut orang puasa itu lebih harum dari kesturi *sumpah.. bau mang!*

lesson #12: walaupun bosen dan bikin emosi, tetap senyum sama orang yang gak percaya kalo lo masih kuat puasa. *kalo bisa.. sambil push up sekalian, mang!*

lesson #13: rasa lapar dan rasa marah ternyata tetangga deket. asal jangan ada ‘orang dodol’ yang ngerusak pagar, gak bakal kecampur. *sayangnya, orang dodol itu datang pas mau buka puasa, mang!*

lesson #14: nyari jadwal puasa jangan dari satu sumber aja karena mesjid deket rumah ternyata imsaknya jauh lebih lama. *ngobrol atuh, mang!*

lesson #15: kesunyian subuh berhias lampu-lampu jalanan itu indah *makanya, ntar kalo udah gak bulan puasa.. sholat subuh itu sebelon matahari terbit, mang!*

lesson #16: hari minggu adalah hari libur untuk sahur *heran kenapa bablas sahur kok setiap hari minggu??*

lesson #17: gak semua ‘setan’ diiket di bulan puasa. *gak komen ah buat yang ini mah.. :))*

lesson #18: salut untuk ibu2, istri2 atau siapapun yang konsisten menyiapkan makanan sahur dan buka selama sebulan untuk keluarganya. *andai, warung nasi cuma sepelemparan kolor dari rumah gue*

lesson #19: ternyata lesson#16 gugur dalam 3 hari *menatap iba pada ayam goreng yang sudah siap untuk dipanaskan sejak tadi malam*

lesson #20: penghargaan tulus yang didapat ketika berpuasa, membuat saya makin tertawa pada orang picik yang menghinakan agama berbeda. *masih musim, mang?!*

lesson #21: makna puasa datang dari mana saja termasuk dari orang yang baru belajar puasa di umur yang sudah tidak muda *mantap, mang! lanjutkan!*

lesson #22: YES.. it’s a hat-trick!!! three times in a week! *bablas sahur apa doyan, mang?*

lesson #23: istilah batal bukan untuk yang tidak puasa seharian, kalo untuk itu sih emang males (dan niat) aja namanya.

lesson #24: nasi liwet ikan teri bisa bikin napsu makan naek 2 kali (buka) dan 3 kali (sahur) dari biasanya *note: jumlah ‘biasa’ tidak diketahui*

lesson #25: hikmah lain bablas sahur (lagi) adalah gak telat waktu meeting pagi dengan si boss. *joget-joget*

lesson #26: angkat topi untuk mesjid (turki) depan rumah yang sampai malam kemaren masih rame pas taraweh *apa karena gak ada mall buka malem kah? 😀*

lesson #27: gak dapet THR jangan sedih, karena Allah pasti akan memberikannya dalam bentuk lain *tetep hepi di hari menjelang lebaran*

lesson #28: ga merindu ramadhan bukan berarti ‘pengalaman’ selama sebulan kemarin tidak bermakna apa-apa loh. *tapi kangen ketupat kan, mang?*

lesson #29: mudik adalah pilihan dan ga kena macet adalah keberuntungan *selamat macet, eh mudik, mang!*

lesson #30: ramadhan punya banyak keajaiban yang tak pernah terduga, termasuk kesempatan menikmati paru goreng legendaris buatan nyokap.

***

keajaiban ramadhan memang tidak terduga, salah satunya dengan tawaran tiket pulang dari seseorang yang baik hati. maka, tahun ini saya berkesempatan untuk berlebaran dengan keluarga tercinta. indah rasanya. apalagi ketika menyantap ketupat dan paru goreng yang menjadi ritual setiap kali lebaran *euh teutep.. makanan, mang!*

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1430 H. MOHON MAAF LAHIR BATHIN UNTUK SEMUA HAL BODOH YANG SESEKALI SAYA LAKUKAN. SEMOGA RAMADHAN KALI INI MEMBAWA KITA KE TINGKATAN YANG LEBIH BAIK DALAM HIDUP.


10 thoughts on “ramadhan in holand: (my personal) lessons learned

  1. Mang.. tipsnya boleh juga tuh… untung “Summer” di negeri si bau kelek ini tidaklah sepanjang di Belanda dan soal jaga pandangan, udah menjadi “deterrence” tersendiri, meski mereka pake baju2 *”you-can-see-my-ketiak”*, tetep aja nggak ngaruh 😀 (Da hideung-lestreng, kitu!).

    Moga2 pahala ramadhannya tetep dapet yah… 😀

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *