gue, pelupa dan manusiawi

gue pelupa? you must be joking!!??

no that’s true.. dan itu sudah berlangsung sejak kuliah di bogor. seorang sahabat nyebut gue gibolan karena sifat dudul itu. belum lagi kalo re-calling beberapa memori dengan sahabat yang lain, dia pasti cuma bilang: ” lo pasti lupa? lo mah emang gak merhatiin kalo gue cerita!!”. ujung-ujungnya dia histeris, pingsan dan baru (mau) sadar pas gue bilang udah inget dengan cerita itu.

pelupa sebenarnya berhubungan dengan beberapa penyebab, antara lain umur a.k.a penuaan *yea.. right..!!*, kurang konsentrasi, virus makan otak *heh?*, kecapekan, dalam suasana duka, lagi gelisah, beberapa gejala/penyakit seperti: alzheimer, parkinson, depresi, dan masalah emosional lainnya, penggunaan drugs dan alkohol berlebihan, ataupun hal-hal seperti migren dan tumor otak *nah looh!!*. beberapa studi terbaru juga mengatakan bahwa stress juga membuat enzim Kinase C di dalam otak kita semakin aktif. enzim itu lah yang berpengaruh terhadap gelaja short term memory plus fungsi otak lainnya di prefrontal cortex. *gak tau kan itu apaan?!! google gih*

gue nyadar banget dengan sifat pelupa gue dan karena itu gue sangat perhatian banget dengan ‘penyakit’ gue ini. temen gue dulu menyarankan gue buat ngiket karet gelang di kuping gue setiap gue bikin janji. jadi pada saat gue sadar dengan karet gelang itu, gue akan inget apa tujuan awal gue mengikatkan karet gelang di kuping. tapi itu pun sia-sia saja.

sekarang, gue selalu mencatet apapun pada saat gue lagi inget, mulai di hape, pake post it, atapun di agenda. untuk beberapa waktu itu bisa gue atasin, kadang malah melebihi kemampuan rata-rata orang (pelupa) hahaha. tapi kadang, gue juga lupa.. kalo gue kudu mencatat hal-hal itu.. ataupun.. lupa kalo gue punya agenda *parah abis kan?*. tapi rasa lupa gue memang tergantung dari tingkat ke-stress-an, konsentrasi, jam tidur, dan BUKAN umur *catet itu*. jadi ada masa-masa tertentu dimana gue ternyata begitu hectic dan pelupanya.. dan ada masa dimana gue begitu teraturnya. aneh? gak lah.. itu manusiawi banget, dodol!!

Beberapa list ini mungkin bisa menggambarkan kalo tingkat pelupa gue emang belon parah-parah amat, karena ada temen gue di amrik yang menurut gue masih lebih parah *hahahaha.. pisss mer.. pisss*.

1. gue kadang kalo lagi diem, suka tiba-tiba kepikiran sebuah ide/rencana brilian yang menurut gue bagus banget. tiba-tiba, semua gelap dan gue gak tau gue mikirin apa yah tadi. manggil-manggil memori gue juga emang udah sia-sia dan gue pun lupa ide/rencana yang tadi.

2. pas dulu kerja dengan dosen gue di kampus, gue adalah orang terakhir yang pulang dan kudu menutup pintu belakang. sebelum pulang dosen gue MENGATAKAN bahwa gue jangan lupa mengunci pintu. yang terjadi? gue pulang dengan lempengnya dan panik abis ketika nyampe di rumah. akhirnya gue balik lagi ke kampus dengan misuh-misuh dan perasaan dongkol.

3. gue susah mengingat mimpi gue. entah mimpi buruk, mimpi indah ataupun mimpi basah. kalo ada orang-orang tertentu yang gue kabarin bahwa gue mimpi tentang mereka, itu karena gue begitu senangnya bisa mengingat mimpi.

4. gue lupa ambil cucian setelah beberapa hari di dalem mesin cuci . lagian dodol juga deh, kenapa gak ada yang nyuci setelah gue. seenggaknya kan gue bisa diingetin ama mereka.

5. buang satu ayam utuh karena lupa lagi manggang? yea.. biasa abis. sekarang, tiap masak gue naro post-it di kamar dan komputer gue: GUE LAGI MANGGANG AYAM, REBUSAN TELOR LO JANGAN LUPA, JANGAN BUANG-BUANG DUIT 6 EURO, atau SELAMAT MENEMPUH HIDUP BARU *halah.. pengennyaaa*.

6. ketika maen ke rumah sahabat gue, gue pulang hampir menjelang tengah malam. naek kereta dengan perjalanan 1 jam lebih ditambah hawa dingin yang amat sangat membuat gue pengen buru-buru nyampe kamar gue yang hangat. tapi, ketika berada di depan pintu rumah, gue baru sadar kalau kunci gue ketinggalan. gue pun dengan sukses naek kereta dan bus terakhir, balik ke sana hanya untuk sebuah kunci sialan itu.

7. nonton konser musik klasik emang butuh ketenangan dan jiwa yang bersih. lampu temaram, suara piano dan penyanyi nada-nada dahsyat itu yang kudunya kedengeran syahdu. tapi jika tiba-tiba terdengar nada dering teriyaki boyz dengan tang tung tang tung kencang di dalamnya.. yah itu emang berasal dari hape gue. bukan.. bukan gue gak inget kalo nonton gituan hape kudu mati. tapi gue lupa, apakah gue udah matiin atau belum. malahan gue dengan pe-denya bilang bahwa gue udah matiin hape ketika salah seorang teman katro gue ingetin untuk matiin hape.

8. lupa nge-flush toilet di rumah berisi enam orang dan membuat seisi rumah bau ama kotoran manusia? itu (kayanya) bukan gueeee!! yiuuckkks. hahahahaha. tapi, karena gue satu-satunya non-pribumi di rumah itu, entah kenapa mereka menuduhnya ke gue. sialan!! tapi.. sumpah.. ampe sekarang gue lupa, apakah gue buang hajat atau nggak di hari itu. yang gue inget.. gue orang terakhir yang keluar rumah pagi itu dan gue gak merasakan bau itu. :”> *akhirnya gue cerita juga soal ini.. huahahaha*

9. ada lagi gak yah? ntar deh gue update.. gue lupa soalnya 😛

jadi? gak parah-parah banget kan? gue selalu bilang semua itu manusiawi. namanya juga manusia.. kadang lupa.. kadang gak inget.. kadang gak konsen. yah.. namanya juga manusia. 🙂 tapi mudah-mudahan.. gue gak lupa ulang tahun temen-temen gue kok. kalo pun gue gak ngucapin.. biasanya karena gue gak tau atau emang dia gak ikut multiply, friendster, facebook ataupun birthday reminder program gitu. hehehe. pisss ya.. pisss..

source image: heforgot.com